Tulisan ini diikutkan pada 8 Minggu Ngeblog bersama Anging Mammiri, minggu kedua. Karena di minggu kedua ini temanya Rasa Lokal alias loca...

Rawon : Cita Rasa Juara

By 14.16 , , ,

Tulisan ini diikutkan pada 8 Minggu Ngeblog bersama Anging Mammiri, minggu kedua. Karena di minggu kedua ini temanya Rasa Lokal alias local flavour, maka kali ini aku akan bercerita tentang makanan terenak di daerahku yah. menarik nih!

Aku bertempat tinggal di Kecamatan Grati, Kabupaten Pasuruan Jawa Timur. Meski beberapa bulan yang lalu aku tinggal di Jogja dan Insyaalloh nanti akan menetap di sana, tapi bagiku Pasuruan adalah tanah lahir yang tak akan lekang oleh waktu (nah lho?!). 

Pasuruan adalah salah satu kabupaten yang terletak di jalur pantura yang padat. JalanRaya Deandels lah yang menjadi salah satu pusat keramaian lalu lintas pasuruan, karena jalan ini merupakan jalan utama. Jalan Raya Deandels ini sesungguhnya terbentang dari pelabuhan merak hingga pelabuhan ketapang sehingga pantas jika jalur ini tak pernah sepi. 

Pasuruan sendiri adalah kota pelabuhan, dimana cuacanya cenderung panas. Orang-orang pasuruan mayoritas terdiri dari suku jawa dan madura, dan sebagian kecilnya keturunan arab dan cina.

Untuk kali ini saya ingin bercerita tentang makanan yang terenak di Pasuruan. Mungkin penilaian ini memang subyektif sekali. Namun, saya akan mencoba mengurai mengapa makanan ini enak banget.

Makanan yang sudah saya sebut-sebut di atas adalah rawon. Iya, rawon adalah makanan paling enak di Pasuruan. Bayangkan saja, rawon paling tidak akan banyak ditemui di hampir tiap berlangsungnya hajatan warga Pasuruan. Sepertinya pengertian bahwa rawon itu enak banget sudah mendarah daging bagi warga Pasuruan. Jika tidak enak secara otomatis rawon tidak mungkin menjadi menu utama di hampir tiap hajatan warga, bukan? 

Kluwek (sumber)

Rawon ini adalah makanan berkuah hitam yang berisi potongan daging sapi.  Bagaimana kuah rawon menjadi hitam yaitu karena adanya campuran kluwek dalam komposisi bumbunya. Kluwek yang memiliki nama latin Pangium edule inilah yang membuat rawon memiliki cita rasa khas. Dan Pasuruan memiliki cita rasa khas rawon yang menurut saya 'medhok' alias pekat tur wenak banget. 



Rawon biasanya dibuat sudah include dengan potongan daging sapi di dalamnya. Akan tetapi rawon juga enak dimakan dengan sate komo, empal, tempe panas dan atau telor asin. Pelengkap rawon yang lain adalah kecambah bayi, sambal korek dan kerupuk udang. Wah, kalo sudah lengkap begini sudah tinggal disantap habis deh!hehe.

Cita rasa rawon ini bagi saya memang tiada duanya. Jika membuat rawon sendiri di rumah, paling enak memakannya jika sudah dienapkan sehari semalam agar bumbunya benar-benar tercampur rata dan meresap ke dalam daging. Setelah itu di makan panas-panas dengan tempe dan pelengkapnya.

Karena memang telah menjadi ciri khas, begitu banyak rumah makan dan warung yang menyediakan menu rawon. Akan tetapi sejauh ini belum ada yang bisa mengalahkan cita rasa rawon Sakinah dan rawon Nguling.

Rawon Sakinah dijual di rumah makan sakinah yang terletak di timur SLTP 3 Pasuruan. Sedangkan rawon Nguling dijual di rumah makan rawon Nguling yang terletak di kecamatan Nguling dekat perbatasan Kabupaten Pasuruan dan Kabupaten Probolinggo. Jangan tertukar yah! Kecamatan Nguling itu masuk dalam wilayah Kabupaten Pasuruan :).

Rawon sakinah (sumber)

Perbedaan antara rawon Sakinah dan rawon Nguling bagi saya adalah terletak pada penyajian rawon. Di Sakinah, jika kita memesan rawon, maka kita juga harus memesan lauknya juga karena dalam porsi rawonnya tidak include daging. Misalnya saya pesan rawon dengan lauk empal dan tempe. Maka akan tersaji nasi dengan kuah rawon dan lauk empal plus tempe.


Rawon Nguling (sumber)

Jika di Nguling, maka tinggal pesan rawon saja sudah cukup. Karena dalam penyajiannya  nasi dengan kuah rawon plus potongan daging yang dimasak bersama rawon. Untuk lauk tambahan biasanya disajikan terpisah dalam piring lain yang biasanya terdiri dari telur dadar/mata sapi, tempe goreng potongan besar, telor asin, dll.

Kedua rumah makan yang saya sebutkan di atas memang sudah terkenal dan menjadi jujukan bagi para traveller yang memang suka dengan kuliner khas Pasuruan ini. Jadi memang tidak salah jika Jawa Timur memiliki orang-orang yang ahli membuat rawon, utamanya orang Pasuruan. Tentu saja karena cita rasa lokal, memang tak pernah salah. Dan sepertinya, orang Pasuruan memang diciptakan untuk mengetahui bagaimana membuat rawon dengan cita rasa juara.


*sumber gambar:
http://kelinciganteng.blogspot.com
http://wisatakuliner.com
http://pasuruantourism.com 

http://www.linkreferral.com/adwel.pl?oldrefid=391213

You Might Also Like

37 komentar

  1. Wuih... Pengen cobain..
    Tapii harus ke situ dulu..soalnx mungkin gak di dtmpatku.. Kayak.x

    BalasHapus
    Balasan
    1. rawon itu weeennaakk lho.hehe ^^
      harus cobain mas..cita rasa nusantara yg satu inih :)

      Hapus
  2. sampai sekarang aku ngga berani makan rawon, karena warnanya yang hitam. Padahal banyak yang bilang enak. ntar deh kalau ketemu lagi aku cobain, ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lho..ayuukk windi..kamu mesti coba ^^
      yg hitam itu mah anggap aja seperti kopi.hitam-hitam tapi pas udah dicampur yg lain jadi enaaakk.hihi :)

      Hapus
    2. Enak lho mbak Win, saya saja di Makassar sudah beberapa kali merasakan. Di sini sering juga orang masak Raqon mbak Istiq, tapi gak tahu apakah sama persis dengan di Pasuruan.

      Tetangga belakang rumah ada orang Jawa Timur, mereka buka warung .. ada lauk rawonnya juga tapi sepertinya buat nas campur gitu. Eh, rawonnya bisa koq dibeli sendiri ...

      Hapus
    3. iyaaahh mbak Niar.. biasanya rawon nya juga bisa dibeli rawon saja tanpa nasi, buat di makan dirumah.

      wah, jgan2 itu tetangga saya..hahay ^^

      Hapus
  3. Waduh, harus teliti saat membeli Rawon di Pasuruan yah. Di Makassar, jika pesan Rawon, maka sudah pasti lengkap dengan dagingnya. Masak pesan Rawon, cuma dapat kuahnya? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi.. beda penyajian mbak bunga..mungkin karena gak semua orang suka daging kali yaa.. ^^ jadi boleh pilih lauk yg lain :D

      Hapus
  4. Pengen sekali-kali nyobain rawon dengan cita rasa aslinya, biasanya bikin sendiri dengan rasa yang amburadul, hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ayo mbak aisyah.. icip2 rawon di pasuruan gak rugi lhoo..hehe ^^

      Hapus
  5. Hmmm... rawon memang enak :)

    BalasHapus
  6. ehhh, itu sejenis tanaman apa yah kluwuk itu?? baru sy liat... tp mirip jengkol yahhh. tapi emang enak sih klo rawon.. nggak kalah lah dgn rendang heheehe #salamucok :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah, mirip deh bentuknya sama jengkol. ada juga yang mirip kluwek *mirip bentuknya sih, namanya gayam rasanya macam kacang almond.hihi
      yang pasti kluwek ini kulitnya keras, dalemnya lembut kalo diuleg sama bumbu-bumbu rawon yang lain udah langsung hancur ajah deh ^^

      Hapus
  7. awww jadi laper bacanya :D salam kenal yah dari makassar. di sini juga banyak jualan rawon, tapi lebih apik jika makan di pasuruan yah, *ngilerrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya yo lapar.hehe..
      makan rawonnya ga bisa tiap hari sih ^^

      Hapus
  8. sampe ileran... enak bener kayanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lhoh..memang weeenaak jiah :D
      maknyuss.hehe

      Hapus
  9. wah ada rawon di sini! laper jadinya.
    salam kenal mbak. Nanti di Jogja tinggalnya di mana?
    jauh dari Borobudur nggak?

    tjuandha.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah pernah maem rawon blum? ^^
      insyaalloh di sekitaran jakal wae. btw borobudur magelang atuh dek :)

      Hapus
  10. pengeenn..apalagi dimakan pas masih ngepul di siang hari yg terik..wah keringat ngucur tapi JRENG..
    Salam kenal.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyahh..justru enak banget memang kalo dimakan selagi panas.apalagi ditambah sambel dan kerupuk udang..waaahhh ^^

      Hapus
  11. Paling enak makan rawon pakai telor asin dan tempe plus sambel yang puedes

    BalasHapus
    Balasan
    1. siipp...mantab ituh rawonnyah..

      Hapus
  12. saya mengenal rawon ketika tinggal di Surabaya, 8 tahun yang lalu. Emang rawon itu kuliner asli Jatim atau mana ya mbak? Saya kira aslinya dari Surabaya, hehe.. belum ngerti :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. emm.. karena saya org pasuruan.knyataannya saya kenal rawon yah asli dr pasuruan mbak. hehe

      tapi mungkin rawon ada dihampir semua sudut jatim. yah semacam pecel mgkin ^^
      #seriusbangetyah

      Hapus
  13. Hmmm, udah "ngeces" duluan liat gambar rawon :D saya suka rawon, karena ortu saya asalnya juga dari jawa timur, jadi gak aneh dengan rawon. Tapi untuk rawon pasuruan belum pernah icip nih, mudah2an suatu saat nanti bisa mampir ke pasuruan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe.. ayo mbak helda..mesti coba yg di pasuruan nih :)

      Hapus
  14. saya belum pernah makan makanan yang satu ini, wah kayaknya emang enak banget ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. lho..mbak honey blum pernah ya?? ayo segera dicoba mbak, setahu saya rawon nguling juga sudah buka cabang di jawa bagian barat *ga tw di bandung ato jakarta ada deh kyaknya
      :)

      Hapus
  15. di kotaku, jakarta ada rawon setan... itu pedesnya luar biasa karena selain bumbunya dicampur gilingan cabe, ada juga cabe rawit utuh di dalam kuah rawonnya. tapi gak tau deh itu yang punya orang pasuruan atau bukan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah iya rawon setan itu asli pasuruan gak ya?hehe yg pasti rawon setan itu punya nya mbak endang.. *mbak endangnya orang mana ya? **

      Hapus
  16. oalaaaah wong grati, kalau saya orang blnadonga, kota pasuruan. yg dekat terminal baru itu looh :p
    kalau rawon, di mana2 masih enak kalau mama saya yang bikin, hihi
    abi saya punya warung rawon di surabaya, warung kecil sih, warisan kakek :)

    BalasHapus
  17. gubrak..mblandongan to mbak..hiihii. iya aq grati J. dket nya ranu.

    kyaknya rawone abi nya patut dicoba ikih :)

    BalasHapus
  18. Wah, itu ada yang namanya resep rawon setan itu gimana cara bikinnya mbak ? Oya besok tulis tentang
    aneka resep kue kukus dong. Salam kenal ya mbak ?

    BalasHapus