Seminggu sebelum memasuki bulan puasa (Juli 2012) kemarin, orang tua berkunjung ke Jogja. Saat itu kami masih tinggal di salah satu ruko sek...

Kunjungan orang tua kami :)

By 09.08 , ,

Seminggu sebelum memasuki bulan puasa (Juli 2012) kemarin, orang tua berkunjung ke Jogja. Saat itu kami masih tinggal di salah satu ruko sekitar condong catur (sekarang udah di Maguwo sih). Sebelum ibu dan bapak ke Jogja, beliau berdua transit di Ngawi, mengantar mbah kakung yang tertinggal di Pasuruan untuk bertemu kekasihnya (mbah putri saya, maksudnya). Paman kebetulan tinggal di Ngawi dan mbah putri mengikuti beliau di sana. Alhasil, mbah kakung ga kuat di tinggal sendiri dan memutuskan untuk minta antar ke tempat paman juga (#ehehe).


Ini Ibu dan Bapak pas lagi be-gaya di Bromo sih
(potona agak ga pas yah?!hehe)
Setelah transit sehari di Ngawi, ibu-bapak langsung ke Jogja nih. Kami udah saling sms-an, nanya udah sampe mana (kug lama ga nyampe-nyampe?!). Ternyata mereka sudah di Terminal Giwangan dan saya agak grogi karena hari itu kebetulan suami sedang ada lemburan di kantor dan berhalangan jemput keduanya. Tiba-tiba ibu bilang, udah di taksi ini nduk, ngomong sama pak supirnya yah! Dhweeng.., dan saya pun mulai cari peta yang kemarin saya dapet dari pameran properti di Amplas (nah lho?). Pak supir pun agak bingung, agak putus asa dan akhirnya bilang, ya udah nanti kalo udah deket condong catur di telpon lagi yah mbak.

Selang 20 menitan ibu baru sms kalo udah nyampe concat. saya pun mengulang rute yang kali ini saya tulis lewat sms. Alhamdulillah ga lama suami pun datang. Langsung deh saya minta tolong jemputin taksi di ujung gang ruko kami. Eh, ternyata ibu sms lagi dan bilang uda nyampe di gang, yawda kami nungguin depan ruko. Tingak-tinguk kami berdua ngliat satu-persatu mobil yang lewat. Kug dari tadi ga ada taksi seh mas?, kataku. Ndilalah, sebentar gitu kedengeran ada yang manggil sama nyeret troli. Masyaalloh, ternyata taksi ibu-bapak taksi abal-abal alias ga ada tulisannya dan tiba2 sudah markir di depan ruko sebelah (ye, salah masuk pak supirnya). Yawda yang penting ibu-bapak dah nyampe, Alhamdulillah.

Baru aja mereka nyampe, eh, tetangga sebelah ater-ater ayam goreng syukuran kelahiran putranya. Duh, rejeki ibu-bapak nih. Padahal uda aku pesenin lotek andalan suamiku (haha, maemnya jadi dobel-dobel deh). Kami berempat pun makan sambil ngobrol rencana jalan-jalan esok pagi (karena kebetulan waktu itu udah sore banget). Ibu kepingin lihat-lihat baju buat persiapan lebaran. Karena minggu sebelumnya aku di ajakin suamiku ke amplas, aku tawarkan beberapa referensi termasuk ruko di sepanjang Gejayan. Hmm, tapi bagaimana kami bisa pergi berempat, sedang sepeda motor hanya satu?, masa di oper?, (kejauhan).

Keesokan harinya (Minggu pagi tepatnya) selepas berjamaah di masjid dekat ruko, ibu-bapak langsung siap-siap minta jalan-jalan keliling ruko (wah?). Tapi sebelumnya kami sarapan bakpia (sebagian dari oleh-oleh yang aku beli untuk mereka bawa pulang nanti) dan teh+kopi hangat di depan ruko kami. Subhanalloh yah, nikmat banget bisa ngobrol sama orang-orang yang dikangenin (huhu, saya memang sudah kangen mereka semenjak pindah jogja, padahal baru sekitar 3bulan). Minuman habis, kamipun beranjak. Berjalan menyusuri pinggiran jalan kecil yang cukup ramai dan tak terasa kami terus saja berjalan sampai perempatan concat (waaw, padahal saya dan suami belum pernah jalan sejauh ini kecuali dengan motor, hehe). Sampai di sekitar Togamas Gejayan, ada warung Gudhek yang ruame buanget. Bapak langsung minta sarapan kedua nih dan kamipun langsung ngantri. Hari itu bapak riayan alias habis selesai puasa Rajab-Sya'ban nya, kami pun meminta bapak untuk duduk saja sambil booking lesehan. Antriannya panjang dan berebut (loh?), tapi sajiannya enak banget dan ga nyesel meski ngantri agak lama.

Rute Transjogja



Selesai sarapan kedua ternyata udah jam setengah 8pagi. Kalo balik ke ruko nanggung banget udah sampai Gejayan. Kami pun memutuskan ke Amplas naik TransJogja dengan berjalan sebentar ke terminal concat yang ternyata terasa agak berat setelah sarapan (berat badan nambah nih!). Dan, taraaaaaa.., selain ini jadi pengalaman pertama buat ibu-bapak, sebenernya saya dan suami juga pertama kali loh naik TransJogja (hahah). Pas masuk haltenya sih langsung nanya ke mbak-mbak yang di depan komputer. Eh, ternyata bayarnya cuma 3000rupiah duang/orang ke Amplas, dengan beberapa transit. Tapi justru dengan beberapa transit itulah asyiknya jadi bisa keliling Jogja bagian timur deh, malah nyampe bandara segala.





Kami sampai di Amplas jam setengah 10 dan pastinya menunggu di gazebo depan, sambil ngobrol lagi. Jam 10 Amplas buka dan kami pun masuk. Kami di sana sampai dhuhur dan pulang dengan taksi. Hmm, senang bisa jalan-jalan bareng ibu-bapak, tapi mereka pun harus segera balik Pasuruan sore hari nya.

Lepas Ashar, taksi pesanan kami pun datang. Saya dan suami berpamitan dengan ibu-bapak (sambil berharap, lain waktu beliau berdua kesini bisa menjamu dengan lebih baik. aamiin.).

You Might Also Like

3 komentar

  1. Berapa banyak orang Jawa yang terjebak cerita tendensius Ki Ageng Mangir, padahal Ki Ageng mangir adalah seorang mualaf yang sangat tinggi ilmunya, Pengislamanya menjadi kacau balau dengan adanya cerita pembunuhan dirinya oleh Kanjeng Panembahan Senopati, sehingga yang timbul adalah kepengecutan P.Senopati, padaha Mangir terbunuh oleh konspirasi yang tidak ingin kekuatan Mataram berkembang dengan adanya Mangir dalam jajaran kekuatan Mataram. Mangir memang terbunuh oleh batu gatheng dari belakang dengan kepala pecah, tetapi bukan oleh P Senopati melainkan oleh P.Ronggo.Ada banyak versi tentang Ki Ageng Mangir dan Kanjeng Ratu Roro Sekar Pembayun, namun kami dari pihak trah Mangir mempunyai versi yang sangat berbeda dari versi yang selama ini tercerita , baca blog kami http://pembayun-mangir.blogspot.com/ , akan anda temui kejuatan sesungguhnya trah Mangir adalah trah yang sangat mempersiapkan diri untuk menjadikan keturunannya tokoh pemimpin terbaik bangsa ini dimasa yang akan datang

    BalasHapus
  2. Salam kenal dan terimakasih atas blognya yang menarik , jangan lupa kunjungi balik ya blogku : Tepekur aku disisi makam Pembayun, kekasih dan istri setia Ki Ageng Mangir, Putri terkasih Panembahan Senopati ing Mataram, Pejuang tangguh yang berkawan dengan Pangeran Jayakarta di Matraman Jatinegara, bersama dengan Bagus Wonoboyo anaknya terlibat pertempuran Mataram - VOC di Jepara tahun 1618, hijrah ke bumi Pajajaran. Tepekur aku disisi makam leluhur yang begitu menyala api perjuangannya, disini di pinggir Tol Jakarta - Bogor - Ciawi di Keramat Kebayunan, kampung Kebayunan, Kelurahan Tapos Depok Jawa Barat terbaring sesosok jiwa pemberani, pantang menyerah, cerdik dan penuh cinta kasih,

    BalasHapus
  3. Tulisan yang menarik, kunjungi blogku juga ya pak.bu, mas dan mbak!. Tak ada yang lebih menyedihkan dan mengharukan dari kisah Mangir pembayun, seperti juga ketika saya bersimpuh di makam Pembayun di Kebayunan Tapos Depok Jawa Barat, bersebelahan dengan makam anaknya Raden Bagus Wonoboyo dan makam Tumenggung Upashanta, kadang sebagai trah Mangir, aku merasa bahwa akhirnya mataram dan mangir bersatu mengusir penjajah Belanda di tahun 1628-29, cobalah cermati makam cucu Pembayun yang bernama Utari Sandi Jayaningsih, Penyanyi batavia yang akhirnya memenggal kepala Jaan Pieterz Soen Coen pada tanggal 20 September 1629, setelah sebelumnya membunuh Eva Ment istri JP Coen 4 hari sebelumnya, kepala JP Coen yang dipenggal oleh Utari inilah yang dimakamkan di tangga Imogiri, Spionase mataram lagi lagi dijalankan oleh cucu Pembayun dan ki Ageng Mangir, informasi buka http://pahlawan-kali-sunter.blogspot.com/2013/01/makam-nyimas-utari-sandijayaningsih-dan.html

    BalasHapus